Monday, May 25, 2009

Jangan Persiakan amanah


DARWA menerima penghuni baru .Seorang wanita , India muslim dalam lingkungan umur akhir 20 an bersama seorang anak lelaki berusia dua tahun.

Bagaikan mengulangi kes Puan F yang telah berjaya diselesaikan kesnya oleh Darwa.Puan N keluar dari rumah setelah dipukul oleh suaminya .Suaminya seorang India yang baru memeluk agama Islam.

keadaan ekonomi yang tenat ,menyebabkan si suami masih tinggal bersama ibu bapa dan adik beradik yang masih beragama asal anutannya sebelum ini.

Acapkali bila menantu yang tidak seagama tinggal serumah dengan mertua dan ipar duai mengalami ketegangan dan ketidakharmonian dalam keluarga. Mungkin tertekan dengan situasi yang tidak menyenangkan menyebabkab suami melepaskan barannya.

hasilnya lebam teruk jelas kelihatan pada lengan puan N. Penangan sebatan tali pinggang dan wayar extentation.perebutan cucu antara nenek dan ibu akan menjadi duri yang sangat menyakitkan.

Dengan pengisytiharan kabinet mengenai hak penjagaan anak-anak pasangan yang memeluk islam, tentu sekali proses perundangan bukan cara terbaik menangani kemelut ini.

Berpandukan kes Puan F, perundingan adalah cara terbaik untuk mengatasi kebuntuan.
persoalannya dimanakah agensi-agensi yang diamanahkan untuk menangani persoalan seperti ini!

Tolonglah ! jangan persiakan amanah dan tuntutan agama! Cukuplah dengan birokrasi dan kerenah yang memenatkan! Jangan marah apabila ramai yang memeluk islam , ramai juga yang memohon untuk keluar dari islam....!

2 comments:

Anonymous said...

Kak wardah....memang ini merupakan isu yang sensitif, tapi lagi parah bila orang-orang agama sendiri tidak sensitif.

Rumah Perlindungan Wanita said...

Pengumuman kabinet baru ini memang benar-benar meresahkan dan menambah kenstapaan aktivis-aktivis dakwah.

perjuangan masih panjang .....teruskan.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...